Nasihat Habib Ja’far tentang Menegakkan Shalat dengan Khusyuk

Nasihat Habib Ja'far
Sumber : Dawuh Guru
“Salat itu bukan hanya dijalankan tapi ditegakkan. Menegakkannya dengan khusyuk. Dan belajar khusyuk dengan pelan (thuma’ninah) saat salat.”
Habib Husein Ja’far Al-Hadar
“Salat itu bukan hanya dijalankan tapi ditegakkan. Menegakkannya dengan khusyuk. Dan belajar khusyuk dengan pelan (thuma’ninah) saat salat.”

Salat adalah salah satu pilar utama dalam Islam, sebuah kewajiban yang harus dilaksanakan oleh setiap Muslim. Namun, menjalankan salat bukan sekadar menjalankan sebuah ritual fisik, tetapi menegakkannya dengan penuh kekhusyukan dan ketenangan. Khusyuk dan thuma’ninah adalah dua elemen penting yang harus dihadirkan dalam salat agar ibadah ini mencapai kesempurnaan dan benar-benar menjadi sarana mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Khusyuk dalam salat berarti menghadirkan hati dan pikiran secara penuh selama melaksanakan ibadah ini. Khusyuk adalah keadaan di mana seseorang benar-benar fokus pada Allah, mengesampingkan segala urusan duniawi, dan merasakan kehadiran-Nya. Ketika seseorang salat dengan khusyuk, setiap gerakan dan bacaan dalam salat dilakukan dengan penuh kesadaran dan rasa hormat kepada Sang Pencipta. Khusyuk bukanlah sesuatu yang bisa dicapai dengan mudah. Ini memerlukan latihan, niat yang kuat, dan usaha yang berkelanjutan.

Thuma’ninah adalah istilah yang merujuk pada ketenangan dan ketenteraman hati. Dalam konteks salat, thuma’ninah berarti melaksanakan setiap gerakan salat dengan tenang, tidak terburu-buru, dan memberikan waktu yang cukup dalam setiap posisi. Ketika kita sujud, ruku, atau berdiri dalam salat, penting untuk melakukannya dengan perlahan dan penuh rasa hormat. Thuma’ninah memastikan bahwa setiap gerakan dan bacaan dalam salat dilakukan dengan sempurna dan tidak tergesa-gesa.

Menegakkan salat dengan khusyuk dan thuma’ninah memberikan banyak manfaat spiritual dan psikologis. Salat yang dilakukan dengan penuh kesadaran dan ketenangan dapat menjadi sumber ketenangan batin, membantu mengurangi stres, dan meningkatkan kualitas hidup secara keseluruhan. Ketika kita benar-benar fokus dalam salat, kita merasakan kehadiran Allah dan mendapatkan kekuatan spiritual yang dapat membantu kita menghadapi tantangan hidup dengan lebih baik.

Baca Juga  Nasihat Ning Sheila Hasina tentang Pentingnya Pendidikan Ibu

Salah satu tokoh nasional yang selalu menekankan pentingnya khusyuk dalam beribadah adalah Haji Abdul Malik Karim Amrullah, yang lebih dikenal sebagai Buya Hamka. Buya Hamka adalah seorang ulama, sastrawan, dan pemikir Islam terkemuka di Indonesia. Beliau selalu mengajarkan pentingnya menegakkan salat dengan penuh khusyuk dan thuma’ninah. Buya Hamka pernah berkata, “Salat yang khusyuk adalah salat yang dapat membawa pengaruh positif dalam kehidupan sehari-hari. Salat yang hanya sekadar gerakan fisik tidak akan memberikan dampak yang mendalam pada jiwa.”

Belajar khusyuk dalam salat adalah proses yang membutuhkan waktu dan kesabaran. Salah satu cara untuk mencapai khusyuk adalah dengan mempersiapkan diri sebelum salat. Ini termasuk mengambil wudu dengan tenang, menghindari hal-hal yang bisa mengganggu konsentrasi, dan memusatkan pikiran pada tujuan salat. Mengingat bahwa salat adalah komunikasi langsung dengan Allah, penting untuk memulai dengan niat yang tulus dan ikhlas.

Selain itu, memahami arti dari bacaan-bacaan dalam salat dapat membantu meningkatkan kekhusyukan. Ketika kita memahami apa yang kita baca, kita dapat lebih meresapi makna dan merasakan kedekatan dengan Allah. Bacaan dalam salat adalah doa-doa yang sangat indah dan penuh makna, yang jika dipahami, dapat membawa ketenangan dan kebahagiaan batin.

Mengatur pernapasan juga bisa membantu mencapai khusyuk. Menarik napas dalam-dalam dan mengeluarkannya dengan perlahan dapat membantu menenangkan pikiran dan tubuh. Dengan pernapasan yang teratur, kita bisa lebih fokus dan tidak terganggu oleh pikiran-pikiran lain yang mungkin muncul selama salat.

Kedisiplinan dalam menjalankan salat lima waktu juga sangat penting. Menegakkan salat tepat pada waktunya adalah salah satu cara untuk menunjukkan keseriusan dan komitmen kita dalam beribadah. Kedisiplinan ini tidak hanya membantu kita mencapai khusyuk tetapi juga membentuk karakter yang lebih baik dalam kehidupan sehari-hari.

Baca Juga  Nasihat Habib Ja'far tentang Menghargai Kehidupan yang Dimiliki

Selain itu, lingkungan juga mempengaruhi kualitas salat kita. Beribadah di tempat yang tenang dan bersih, jauh dari kebisingan dan gangguan, dapat membantu meningkatkan kekhusyukan. Di masjid, suasana yang sakral dan kehadiran orang lain yang juga beribadah dapat membantu kita lebih fokus dan khusyuk.

Salat yang khusyuk dan thuma’ninah juga berdampak positif pada hubungan kita dengan orang lain. Ketika kita melaksanakan salat dengan benar, kita mendapatkan kedamaian batin yang dapat tercermin dalam sikap dan perilaku kita sehari-hari. Kita menjadi lebih sabar, lebih mudah memaafkan, dan lebih peduli terhadap sesama. Salat yang khusyuk adalah cerminan dari iman yang kuat dan hubungan yang baik dengan Allah, yang pada akhirnya memperbaiki hubungan kita dengan sesama manusia.

Buya Hamka juga mengajarkan bahwa salat yang khusyuk adalah salah satu cara untuk mendapatkan kekuatan spiritual dalam menghadapi berbagai masalah hidup. Beliau menekankan bahwa dengan mendekatkan diri kepada Allah melalui salat yang khusyuk, kita akan mendapatkan ketenangan dan kekuatan untuk menghadapi berbagai ujian dan tantangan.

Kisah-kisah para sahabat Nabi Muhammad SAW juga menunjukkan betapa pentingnya khusyuk dalam salat. Salah satu contohnya adalah kisah Ali bin Abi Thalib yang terkenal karena kekhusyukannya dalam salat. Suatu ketika, Ali terluka parah dalam pertempuran dan harus dioperasi untuk mengeluarkan panah yang menancap di tubuhnya. Namun, Ali meminta agar operasi dilakukan saat ia sedang salat, karena ia tahu bahwa dalam keadaan khusyuk, ia tidak akan merasakan rasa sakit.

Kisah ini menunjukkan betapa kuatnya kekuatan khusyuk dalam salat. Ketika seseorang benar-benar fokus pada Allah, ia bisa mengatasi rasa sakit dan kesulitan fisik. Ini adalah salah satu contoh bagaimana khusyuk dalam salat tidak hanya memberikan manfaat spiritual tetapi juga fisik.

Baca Juga  “Menjadi perempuan itu memang berat, sebab mereka memiliki predikat pembawa surga Allah SWT. Seperti yang sudah tercantum di dalam Hadis Nabi Muhammad SAW yang berbunyi, “Bahwa surga di bawah telapak kaki ibu.” Ning Sheila Hasina

Salat adalah ibadah yang menghubungkan kita langsung dengan Allah. Dengan menegakkan salat dengan khusyuk dan thuma’ninah, kita menunjukkan ketaatan dan rasa syukur kita kepada Allah. Salat yang khusyuk adalah bukti dari keimanan kita dan keinginan untuk selalu dekat dengan-Nya. Ketika kita melaksanakan salat dengan penuh kesadaran dan ketenangan, kita merasakan kehadiran Allah yang memberikan kekuatan dan ketenangan batin.

Menegakkan salat dengan khusyuk dan thuma’ninah adalah perjalanan spiritual yang memerlukan komitmen dan usaha yang berkelanjutan. Namun, dengan niat yang kuat dan kesungguhan, kita bisa mencapai kekhusyukan dan mendapatkan berkah dari salat yang kita laksanakan. Mari kita semua berusaha untuk menegakkan salat dengan khusyuk dan thuma’ninah, sehingga ibadah kita menjadi lebih bermakna dan membawa kebahagiaan serta kedamaian dalam hidup kita.