Opini  

Ramadhan dan Jihad Melawan Kemiskinan


Notice: Trying to get property 'post_excerpt' of non-object in /home/dawuhgur/domains/dawuhguru.co.id/public_html/wp-content/themes/wpberita/template-parts/content-single.php on line 98

Oleh: Hermansyah Kahir

Belajar di Pondok Pesantren Al-Amien Prenduan (2004-2006)

Kemiskinan merupakan persoalan serius yang terus diperbincangkan oleh banyak kalangan, mulai pejabat, pengusaha, aktivis hingga masyarakat kelas bawah. Tentu saja, bukan hanya karena jumlahnya yang masih cukup tinggi, tetapi karena dampaknya dapat menghambat pembangunan di masa mendatang.

Kemiskinan menjadi salah satu penyakit serius yang dapat mempengaruhi pembangunan di suatu negara, terlebih lagi bagi negara berkembang seperti Indonesia di mana tingkat kemiskinannya masih cukup tinggi. Kemiskinan yang tinggi akan menyebabkan biaya yang harus dikeluarkan untuk melakukan pembangunan menjadi lebih besar, sehingga secara tidak langsung akan menghambat pembangunan ekonomi itu sendiri.

Pada Maret 2021 Badan Pusat Statistik (BPS) merilis laporan bahwa sebesar 10,14% atau sebanyak 27,54 juta penduduk Indonesia berstatus miskin. Tingkat kemiskinan Maret 2021 ini sedikit mengalami penurunan dari September 2020, namun masih lebih tinggi dibandingkan kondisi sebelum pandemi pada September 2019.

Kemiskinan memang merupakan persoalan kompleks dan bersifat multidimensional. Kemiskinan yang tidak ditangani dengan baik akan menimbulkan berbagai persoalan lain seperti kelaparan, masalah kesehatan, kriminalitas, dan sanitasi.

Fenomena kemiskinan di negeri ini seharusnya menjadi perhatian kita bersama terutama pemerintah. Pengentasan kemiskinan merupakan tugas pemerintah sesuai dengan konstitusi sebagaimana bunyi Pasal 34 UUD 1945 yang menyatakan bahwa fakir miskin dan anak-anak yang telantar dipelihara oleh negara.

Menggali Potensi Zakat

Sebagai agama rahmatan lil alamin, Islam memiliki caranya sendiri dalam mengatasi persoalan kemiskinan. Salah satu instrumen yang ditawarkan Islam adalah zakat. Sebagai ibadah sosial, zakat dapat mendorong pemberdayaan ekonomi masyarakat serta dapat mengatasi masalah kemiskinan.

Zakat merupakan salah satu piranti untuk mewujudkan keadilan. Zakat dapat menghilangkan adanya disparitas antarpenduduk yang mampu dengan yang tidak mampu. Zakat merupakan istrumen utama dalam ekonomi Islam yang mampu mengangkat harkat dan martabat manusia dari ketidakberdayaan menjadi lebih berdaya.

Baca Juga  Islam yang Penuh Cinta dan Kasih Sayang

Dalam pandangan Didin Hafidhuddin, zakat merupakan bentuk konkret dari jaminan sosial yang disyariatkan oleh ajaran Islam. Melalui syariat zakat, kehidupan orang-orang fakir, miskin, dan orang-orang menderita lainnya akan teperhatikan dengan baik.

Seperti kita ketahui bersama bahwa potensi zakat Indonesia cukup besar. Untuk tahun 2021 saja pemerintah memprediksi potensi zakat kita mencapai Rp327,6 triliun. Meskipun demikian, hingga saat realisasinya baru sekitar Rp71,4 triliun. Ini menandakan bahwa potensi zakat Indonesia belum tergali secara maksimal. Padahal jika potensi ini dapat dikelola dengan baik, maka akan memberikan dampak positif bagi kesejahteraan masyarakat.

Ke depan, masih banyak agenda yang mesti dilakukan khususnya yang berkaitan dengan agenda mengurangi kemiskinan. Sosialisasi dan edukasi terkait praktik berzakat perlu terus dilakukan agar masyarakat memiliki pengetahuan yang cukup tentang tata cara berzakat dan menyalurkannya melalui lembaga-lembaga resmi yang sudah terpercaya.

Lembaga pengelola zakat juga perlu memperbaiki kinerjanya agar terus mendapatkan kepercayaan dari masyarakat luas. Selain itu, sinergi antarlembaga pengelola zakat dan juga pemerintah perlu ditingkatkan. Melihat potensi zakat yang begitu besar, maka lembaga zakat ataupun pemerintah tidak boleh berjalan sendiri-sendiri. Mereka perlu bergandengan tangan agar tujuan memerangi kemiskinan melalui instrumen zakat bukan lagi sebatas wacana semata, tetapi benar-benar menjadi sebuah kenyataan.

Dengan demikian, semoga Ramadhan tahun ini dapat menjadi momentum terbangunnya kesalehan individu sekaligus kesalehan sosial. Ibadah puasa bukan sekadar rutinitas tahunan yang tidak memiliki dampak bagi kehidupan sosial. Justru, puasa Ramadhan adalah sarana terbaik untuk menempa diri menjadi pribadi-pribadi yang mampu merasakan pahitnya kehidupan sudara-saudara kita yang saat ini hidup dalam belenggu kemiskinan. Wallahu a’lam bish shawab.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *