“Menjadi perempuan itu memang berat, sebab mereka memiliki predikat pembawa surga Allah SWT. Seperti yang sudah tercantum di dalam Hadis Nabi Muhammad SAW yang berbunyi, “Bahwa surga di bawah telapak kaki ibu.” Ning Sheila Hasina

Gambar : Suara Merdeka

Menjadi Perempuan: Pembawa Surga di Bawah Telapak Kaki

Perempuan memiliki peran yang sangat mulia dan penting dalam Islam. Mereka diberi amanah dan tanggung jawab yang besar, tidak hanya sebagai individu, tetapi juga sebagai istri, ibu, dan pendidik generasi mendatang. Seperti yang tercantum dalam hadits Nabi Muhammad SAW, “Bahwa surga di bawah telapak kaki ibu,” mengindikasikan betapa tinggi kedudukan seorang perempuan, khususnya seorang ibu, dalam Islam.

Kedudukan Perempuan dalam Islam

Dalam Al-Qur’an dan hadits, perempuan mendapat banyak perhatian dan penghormatan. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an:

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (QS. Luqman: 14)

Ayat ini menegaskan pentingnya berbakti kepada orang tua, terutama ibu yang telah mengandung dan menyusui dengan penuh kesabaran. Tanggung jawab dan pengorbanan seorang ibu diakui sebagai salah satu bentuk ibadah yang sangat dihargai oleh Allah SWT.

Surga di Bawah Telapak Kaki Ibu

Hadits yang berbunyi “Surga di bawah telapak kaki ibu” (HR. Ahmad, An-Nasa’i, dan Ibnu Majah) adalah salah satu yang paling sering dikutip untuk menunjukkan betapa mulianya kedudukan seorang ibu dalam Islam. Hadits ini menunjukkan bahwa keridhaan dan penghormatan kepada ibu adalah jalan menuju surga. Perempuan, khususnya ibu, memiliki peran yang sangat besar dalam membentuk karakter dan akhlak anak-anak mereka.

Tantangan Menjadi Perempuan

Menjadi perempuan memang tidak mudah. Mereka menghadapi berbagai tantangan dan tanggung jawab yang berat. Perempuan diharapkan bisa menjalankan berbagai peran secara bersamaan: sebagai anak, istri, ibu, dan anggota masyarakat. Berikut beberapa tantangan yang dihadapi perempuan:

  1. Mengurus Keluarga: Perempuan sering kali menjadi pilar utama dalam mengurus rumah tangga. Mereka bertanggung jawab atas kesejahteraan suami dan anak-anak, serta mengelola berbagai aspek kehidupan rumah tangga.
  2. Menghadapi Diskriminasi: Meskipun Islam memberikan kedudukan yang tinggi kepada perempuan, realitas sosial sering kali menunjukkan adanya diskriminasi dan ketidakadilan terhadap perempuan. Mereka harus berjuang untuk mendapatkan hak-hak mereka dan diakui kontribusinya dalam berbagai bidang.
  3. Menjaga Keseimbangan: Perempuan sering kali harus menjaga keseimbangan antara karier dan keluarga. Tanggung jawab di tempat kerja dan di rumah membutuhkan manajemen waktu yang baik dan ketangguhan mental.

Inspirasi dari Tokoh Dunia tentang Perempuan

Banyak tokoh dunia yang telah mengakui dan mengapresiasi peran penting perempuan. Berikut beberapa quote yang menginspirasi:

Eleanor Roosevelt pernah berkata, “A woman is like a tea bag; you never know how strong it is until it’s in hot water.” Pernyataan ini mengingatkan kita bahwa perempuan memiliki kekuatan dan ketangguhan yang luar biasa, terutama ketika menghadapi tantangan.

Malala Yousafzai mengatakan, “We cannot all succeed when half of us are held back.” Pendidikan dan pemberdayaan perempuan adalah kunci untuk mencapai kesuksesan dan kemajuan masyarakat secara keseluruhan.

Penghormatan kepada Ibu dalam Hadits

Selain hadits tentang surga di bawah telapak kaki ibu, banyak hadits lain yang menunjukkan pentingnya berbakti kepada ibu. Salah satu hadits yang terkenal adalah:

“Seorang laki-laki datang kepada Rasulullah SAW dan bertanya, ‘Wahai Rasulullah, siapa yang paling berhak untuk aku perlakukan dengan baik?’ Rasulullah menjawab, ‘Ibumu.’ Lalu siapa lagi?’ Rasulullah menjawab, ‘Ibumu.’ Lalu siapa lagi?’ Rasulullah menjawab, ‘Ibumu.’ Lalu siapa lagi?’ Rasulullah menjawab, ‘Ayahmu.’” (HR. Bukhari dan Muslim)

Hadits ini menunjukkan bahwa berbakti kepada ibu adalah prioritas utama bagi seorang Muslim. Penghormatan kepada ibu diberikan tiga kali lebih banyak dibandingkan ayah, menandakan betapa besar jasa dan pengorbanan seorang ibu.

Peran Ibu dalam Mendidik Anak

Peran ibu dalam mendidik anak sangatlah penting. Ibu adalah madrasah pertama bagi anak-anaknya. Seorang ibu yang baik akan menanamkan nilai-nilai Islam dan akhlak mulia dalam diri anak-anaknya sejak dini. Pendidikan yang diberikan oleh ibu akan membentuk karakter dan perilaku anak di masa depan.

Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an:

“Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.” (QS. An-Nisa: 9)

Ayat ini mengingatkan bahwa orang tua, terutama ibu, memiliki tanggung jawab besar dalam mendidik anak-anak mereka agar menjadi generasi yang kuat dan bertakwa.

Menjadi Ibu yang Istiqamah

Istiqamah, atau konsistensi dalam menjalankan kebaikan, adalah salah satu sifat yang sangat dianjurkan dalam Islam. Menjadi ibu yang istiqamah berarti terus berusaha menjadi ibu yang baik, meskipun dihadapkan dengan berbagai tantangan dan kesulitan. Berikut beberapa cara untuk menjadi ibu yang istiqamah:

  1. Bersabar: Sabar adalah kunci dalam menghadapi berbagai tantangan dalam mengurus anak dan keluarga. Allah SWT mencintai orang-orang yang sabar.
  2. Berdoa: Selalu berdoa kepada Allah SWT untuk diberikan kekuatan dan kesabaran dalam menjalankan peran sebagai ibu.
  3. Belajar: Terus belajar dan meningkatkan pengetahuan tentang agama, pendidikan anak, dan kesehatan. Ibu yang berilmu akan lebih baik dalam mendidik anak-anaknya.
  4. Berserah Diri kepada Allah: Tawakkal, atau berserah diri kepada Allah, sangat penting dalam menjalani kehidupan. Ibu yang tawakkal akan merasa tenang dan yakin bahwa Allah selalu bersama mereka.

Kesimpulan

Menjadi perempuan, khususnya ibu, memang berat. Namun, kedudukan mereka sangat mulia di mata Allah SWT. Dengan pengorbanan dan tanggung jawab yang besar, perempuan menjadi pembawa surga di bawah telapak kaki mereka. Islam mengajarkan untuk selalu berbakti dan menghormati ibu, karena melalui merekalah surga bisa diraih.

Dalil dari Al-Qur’an dan hadits menunjukkan betapa pentingnya peran ibu dalam keluarga dan masyarakat. Inspirasi dari tokoh-tokoh dunia juga mengingatkan kita akan kekuatan dan ketangguhan perempuan dalam menghadapi berbagai tantangan.

Semoga setiap perempuan, khususnya para ibu, selalu diberikan kekuatan, kesabaran, dan keikhlasan dalam menjalankan peran mereka. Semoga kita semua dapat berbakti kepada ibu dan meraih surga di bawah telapak kaki mereka. Aamiin.

Rekomendasi