Berita  

Lora Ismail Al-Kholili: Perayaan Maulid Nabi Adalah Ekspresi Cinta

Lora Ismail Al-Kholili Perayaan Maulid Nabi Adalah Ekspresi Cinta - dawuh guru
Gambar: NU Online Jatim

Oleh: Wir Wira

Lora Ismail Amin Kholil atau yang akrab disapa Lora Ismail Al-Khalili dalam ceramahnya menjelaskan bahwa perayaan maulid Nabi seperti yang biasa dilaksanakan oleh masyarakat muslim khususnya pada bulan Rabiul Awwal adalah sebuah ekpresi cinta.

” Maulid Nabi adalah ekpresi cinta dimana masyarakat kita memiliki cara masing-masing dalam mengekspresikan cinta dan mahabbah nya kepada kanjeng Nabi,” Jelas Lora Ismail , Pengasuh Pondok Pesantren Al-Muhajirun Bangkalan, Madura.

Menurutnya perayaan maulid Nabi adalah sebuah tradisi sebagai ungkapan cinta dari para umat Nabi yang mana tradisi tersebut menjadi salah satu tradisi baik selama isi atau konten di dalamnya tidak menyimpang dari syariat agama. Bahkan, meski maulid Nabi adalah sebuah tradisi, hal tersebut bukan berarti  tidak bisa mendatangkan pahala. Sebab tradisi perayaan maulid Nabi adalah tradisi yang didalam nya terdapat niat yang mulia serta di dasari oleh rasa cinta kepada Nabi Muhammad SAW.

Keturunan Syaikhona Kholil ini juga menjelaskan bahwa meski perayaan maulid Nabi dianggap sebagai sebuah tradisi, namun juga bukan berarti tidak ada dalil yang mendukungnya. Seperti yang telah  dijelaskan oleh seorang ulama hadis yakni Al-imam Al-Hafidz ibnu Hajar Al-Asqalay bahwa ketika Nabi hijrah ke Madinah lalu menjumpai orang yahudi melaksanakan puasa pada tanggal 10 muharram (hari Asyura) atas dasar menyukuri nikmat yang telah diberikan Allah berupa kemenangan terhadap Nabi Musa dan tenggelamnya fir’un serta pasukannya, Maka Nabi pun mengatakan bahwa ia dan umatnya lebih berhak berpuasa untuk mensyukuri nikmat tersebut. Sehingga mulai saat itu Nabi memerintah kepada umatnya untuk berpuasa pada hari asyura bahkan menjadi puasa wajib sebelum datangnya perintah berpuasa di bulan Ramadhan.

Baca Juga  Milad Ke-73 KH. Abdul Ghofur, Persatuan Santri Alumni Sunan Drajat Beri Kado Rp. 1 Miliar

Dari hadist tersebut kemudian di simpulkan oleh para ulama bahwa dianjurkan bagi umat islam untuk mengekspresikan  setiap rasa gembira atas nikmat yang telah diberikan Allah sebagai ungkapan syukur kepada-Nya. Dan lahirnya Nabi Muhammad SAW menurut ibnu Hajar Al-Asqalany adalah nikmat terbesar yang sangat patut dan layak untuk disyukuri.

menurut Lora Ismail, hari lahirnya Nabi Muhammd menjadi  nikmat yang besar karena tanpa adanya Nabi, maka Allah tidak akan menciptakan dunia dan seisinya. Seperti yang disebutkan dalam hadis qudsi dalam riwayat Imam Hakim dan Baihaqi

من قول الله تعالى لآدم لما سأله بحق محمد أن يغفر له ما اقترفه من صورة الخطيئة وكان رأى على قوائم العرش مكتوبا لا إله إلا الله محمد رسول الله سألتني بحقه أن أغفر لك ولولاه ما خلقتك فوجود آدم عليه السلام متوقف على وجوده صلى الله عليه وسلم

“Allah SWT  berkata kepada Nabi Adam AS ketika ia meminta dengan nama Nabi Muhammad SAW ampunan terkait kekeliruannya. Nabi Adam AS seketika itu melihat catatan ‘Lâ ilâha illallâh, Muhammadur Rasûlullâh’ pada tiang-tiang Arasy. Allah menjawab, ‘Kau meminta dengan namanya (Nabi Muhammad SAW) agar Aku mengampunimu. Sungguh, kalau bukan karenanya, Aku tidak akan menciptakanmu.’ sehingga,wujud Nabi Adam AS bergantung pada wujud Nabi Muhammad SAW,”

Pengasuh Pondok Pesantren Al-Muhajirun tersebut juga menjelaskan bahwa bersyukur atas nikmat yang Allah berikan adalah kunci bagi umat muslim selalu dan  senantiasa diberi tambahan nikmat dan kebaikan-Nya. Seperti yang disebutkan dalam Al-Quran.

وَاِذْ تَاَذَّنَ رَبُّكُمْ لَىِٕنْ شَكَرْتُمْ لَاَزِيْدَنَّكُمْ وَلَىِٕنْ كَفَرْتُمْ اِنَّ عَذَابِيْ لَشَدِيْدٌ

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat.” (QS.Ibrahim:7)

Baca Juga  Santri Harus Paham Bagaimana Cara Deteksi Dini Kanker Tulang: Program Pengabdian Masyarakat FK Unair dan PABOI Jatim, di Ponpes Baitul Arqom Jember

Menurut nya, rasa syukur bisa diungkapkan melalui tiga hal yakni diantaranya melalui lisan dengan cara mengucapkan hamdalah dan melalui hati dengan cara menerima dengan lapang dada, dan tidak mengeluh atas setiap pemberian Allah SWT.

“Setiap pemberian Allah adalah yang paling baik dan sempurna sehingga sudah seharusnya diterima dan  patut disyukuri keberadaannya, ” Pesannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *