Dawuh Gus Iqdam tentang Harmoni Logika dan Hati

Sumber : Google
“Jangan hanya mengandalkan logika dan akal sehat. Kita juga harus menggunakan hati dan nurani. Karena ada hal-hal yang tidak bisa dijelaskan oleh logika, tapi bisa dirasakan oleh hati.”
Gus Iqdam Muhammad

Jangan hanya mengandalkan logika dan akal sehat. Kita juga harus menggunakan hati dan nurani. Karena ada hal-hal yang tidak bisa dijelaskan oleh logika, tapi bisa dirasakan oleh hati. Ungkapan ini menekankan pentingnya keseimbangan antara logika dan perasaan dalam menjalani kehidupan. Dalam berbagai situasi, logika mungkin memberikan kita kerangka berpikir yang rasional, tetapi hati dan nurani sering kali menawarkan wawasan yang lebih dalam dan tak terjelaskan oleh akal semata.

Dalam Al-Quran, Allah SWT mengingatkan kita akan pentingnya hati yang bersih dan penuh keimanan. Dalam Surah Al-Hajj ayat 46, Allah berfirman: “Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta adalah hati yang di dalam dada.” Ayat ini mengajarkan bahwa penglihatan dan pemahaman sejati datang dari hati yang bersih dan penuh keimanan, bukan hanya dari indera fisik atau akal semata.

Rasulullah SAW juga menekankan pentingnya hati dalam memahami kebenaran. Dalam sebuah hadist yang diriwayatkan oleh Muslim, Rasulullah SAW bersabda: “Ketahuilah, bahwa di dalam tubuh ada segumpal daging. Jika ia baik, maka seluruh tubuh itu baik; dan jika ia rusak, maka seluruh tubuh itu rusak. Ketahuilah, segumpal daging itu adalah hati.” Hadist ini menggarisbawahi pentingnya hati sebagai pusat dari segala perbuatan dan pikiran kita. Dengan hati yang baik, seluruh tindakan kita akan terarah dengan baik pula.

Salah satu tokoh nasional Indonesia, Mohammad Hatta, pernah berkata, “Pikiran yang jernih, hati yang tenang, dan jiwa yang damai adalah modal yang utama dalam hidup.” Kutipan ini menunjukkan bahwa keseimbangan antara pikiran dan hati adalah kunci untuk mencapai kehidupan yang bermakna dan damai. Logika memberikan kita arah dan struktur, tetapi hati yang tenang dan nurani yang bersih memberikan kedamaian dan makna dalam hidup.

Dalam skala global, Mahatma Gandhi, seorang pemimpin besar India, pernah berkata, “There is a higher court than courts of justice and that is the court of conscience. It supersedes all other courts.” Kutipan ini menekankan bahwa hati dan nurani memiliki kekuatan untuk mengatasi logika dan hukum formal. Keputusan yang diambil berdasarkan nurani sering kali membawa kita lebih dekat pada kebenaran dan keadilan yang sesungguhnya.

Logika dan hati harus berjalan beriringan untuk mencapai keseimbangan dalam kehidupan. Logika memberikan kita alat untuk menganalisis dan memahami dunia secara rasional, sementara hati dan nurani memberikan kita panduan moral dan emosional. Keduanya saling melengkapi dan membantu kita untuk mengambil keputusan yang bijaksana.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering menghadapi situasi di mana logika dan hati mungkin tampak bertentangan. Misalnya, dalam mengambil keputusan bisnis, logika mungkin menunjukkan bahwa suatu langkah akan menguntungkan secara finansial, tetapi hati kita mungkin merasa bahwa langkah tersebut tidak etis. Dalam situasi seperti ini, penting untuk mendengarkan hati kita dan mempertimbangkan nilai-nilai moral yang kita anut. Keputusan yang hanya didasarkan pada logika tanpa memperhitungkan hati dan nurani bisa mengarah pada tindakan yang tidak bermoral dan merugikan orang lain.

Dalam Al-Quran, Allah SWT menekankan pentingnya berbuat baik dan adil. Dalam Surah Al-Mumtahanah ayat 8, Allah berfirman: “Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.” Ayat ini mengajarkan bahwa keadilan dan kebaikan harus selalu menjadi panduan kita, dan ini sering kali memerlukan kita untuk mendengarkan hati dan nurani kita.

Salah satu aspek penting dari menggunakan hati dalam pengambilan keputusan adalah kemampuan untuk merasakan empati. Empati memungkinkan kita untuk memahami dan merasakan apa yang dirasakan orang lain, yang tidak selalu bisa dijelaskan oleh logika. Empati membantu kita untuk berhubungan dengan orang lain secara lebih mendalam dan membuat keputusan yang mempertimbangkan kesejahteraan mereka.

Nelson Mandela, seorang pemimpin besar dalam perjuangan melawan apartheid di Afrika Selatan, pernah berkata, “Our human compassion binds us the one to the other – not in pity or patronizingly, but as human beings who have learnt how to turn our common suffering into hope for the future.” Kutipan ini menunjukkan bagaimana empati dan belas kasih dapat menghubungkan kita dengan orang lain dan membawa harapan serta perubahan positif. Dengan hati yang penuh empati, kita bisa membuat keputusan yang lebih bijaksana dan bermakna.

Selain itu, penting juga untuk memperhatikan intuisi kita. Intuisi sering kali dianggap sebagai bentuk pengetahuan yang datang dari hati dan tidak selalu bisa dijelaskan oleh logika. Intuisi dapat memberikan kita petunjuk dan wawasan yang mendalam tentang situasi tertentu. Steve Jobs, pendiri Apple Inc., pernah berkata, “Have the courage to follow your heart and intuition. They somehow already know what you truly want to become. Everything else is secondary.” Kutipan ini menekankan bahwa hati dan intuisi kita sering kali mengetahui apa yang terbaik untuk kita, dan kita harus berani mengikutinya.

Dalam menghadapi tantangan dan masalah, kombinasi antara logika dan hati bisa membantu kita menemukan solusi yang lebih holistik dan manusiawi. Logika memberikan kita kerangka berpikir yang terstruktur, sementara hati memberikan kita panduan moral dan emosional. Dengan menggabungkan keduanya, kita bisa membuat keputusan yang tidak hanya efektif tetapi juga etis dan berkelanjutan.

Kita juga harus mengembangkan kemampuan untuk mendengarkan hati dan nurani kita melalui refleksi dan meditasi. Dengan merenungkan tindakan dan keputusan kita, kita bisa mendapatkan wawasan yang lebih dalam tentang apa yang benar-benar penting dan bernilai dalam hidup. Refleksi membantu kita untuk mengintegrasikan pengalaman kita dan belajar dari mereka, sehingga kita bisa tumbuh dan berkembang menjadi pribadi yang lebih bijaksana.

Dalam Surah Ar-Ra’d ayat 28, Allah SWT berfirman: “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram.” Ayat ini mengajarkan bahwa dengan mengingat Allah dan merenungkan kebesaran-Nya, hati kita akan menjadi tenang dan tenteram. Ketenteraman hati ini akan membantu kita untuk mengambil keputusan yang lebih bijaksana dan seimbang.

Dalam kesimpulan, jangan hanya mengandalkan logika dan akal sehat. Kita juga harus menggunakan hati dan nurani, karena ada hal-hal yang tidak bisa dijelaskan oleh logika tetapi bisa dirasakan oleh hati. Dalil-dalil Al-Quran, hadist Rasulullah SAW, serta pandangan tokoh nasional dan dunia mendukung pentingnya keseimbangan antara logika dan hati dalam menjalani kehidupan. Dengan menggabungkan keduanya, kita dapat membuat keputusan yang bijaksana, etis, dan manusiawi. Hati yang penuh empati, intuisi yang tajam, dan pikiran yang jernih adalah kunci untuk menghadapi berbagai tantangan hidup dengan bijak dan bermakna.

Rekomendasi