Dawuh Gus Baha tentang Tirakat Paling Sulit

sumber : dawuh guru
“Tirakat paling sulit itu adalah meninggalkan maksiat.”
KH. Ahmad Bahauddin Nursalim
Tirakat paling sulit itu adalah meninggalkan maksiat. Ungkapan ini mengandung makna yang sangat dalam tentang pentingnya menjaga diri dari perbuatan yang dilarang oleh agama dan moralitas. Tirakat, dalam pengertian spiritual, merujuk pada upaya menahan diri dari segala hal yang dapat menjauhkan seseorang dari jalan yang benar. Meninggalkan maksiat adalah salah satu bentuk tirakat yang paling menantang, karena melibatkan perjuangan melawan hawa nafsu dan godaan dunia.

Maksiat, atau perbuatan dosa, adalah segala sesuatu yang bertentangan dengan ajaran agama dan moral. Maksiat dapat berupa tindakan fisik, ucapan, atau bahkan pikiran yang menyimpang dari nilai-nilai kebenaran. Meninggalkan maksiat berarti menahan diri dari melakukan hal-hal yang merusak diri sendiri dan orang lain, serta berusaha untuk hidup sesuai dengan nilai-nilai kebenaran dan kesucian.

KH. Hasyim Asy’ari, pendiri Nahdlatul Ulama, adalah salah satu tokoh nasional yang menekankan pentingnya meninggalkan maksiat dalam menjalani kehidupan yang bersih dan berakhlak. Beliau selalu mengingatkan umat Islam untuk menjauhi perbuatan dosa dan berusaha mendekatkan diri kepada Allah melalui ibadah dan perbuatan baik. KH. Hasyim Asy’ari mengajarkan bahwa tirakat yang paling mulia adalah menahan diri dari godaan dunia dan menjaga hati tetap bersih dari segala macam maksiat.

Meninggalkan maksiat adalah tirakat yang sulit karena melibatkan perjuangan melawan hawa nafsu yang ada dalam diri setiap manusia. Hawa nafsu adalah dorongan atau keinginan untuk melakukan sesuatu yang menyenangkan atau memuaskan, tetapi sering kali bertentangan dengan nilai-nilai moral dan agama. Melawan hawa nafsu berarti menahan diri dari melakukan perbuatan yang hanya memberikan kenikmatan sesaat, tetapi merugikan dalam jangka panjang. Ini memerlukan kekuatan tekad dan kesabaran yang luar biasa.

Bung Hatta, salah satu proklamator Indonesia, adalah contoh tokoh nasional yang menunjukkan betapa pentingnya menahan diri dari perbuatan yang tidak bermoral. Bung Hatta selalu menekankan pentingnya integritas dan moralitas dalam kehidupan pribadi dan publik. Beliau dikenal sebagai sosok yang jujur dan berprinsip, yang selalu berusaha menjalani kehidupan sesuai dengan nilai-nilai kebenaran. Bung Hatta mengajarkan bahwa menjaga diri dari perbuatan yang tidak benar adalah bentuk tirakat yang harus dijalani oleh setiap individu untuk mencapai kehidupan yang mulia dan bermartabat.

Tirakat meninggalkan maksiat juga melibatkan upaya untuk memperbaiki diri dan meningkatkan kualitas spiritual. Meninggalkan maksiat bukan hanya tentang menahan diri dari melakukan perbuatan dosa, tetapi juga tentang berusaha untuk menjadi pribadi yang lebih baik dan lebih dekat kepada Allah. Ini berarti menjalani kehidupan dengan penuh kesadaran akan nilai-nilai kebenaran dan berusaha untuk selalu melakukan yang terbaik dalam setiap tindakan. Proses ini memerlukan refleksi diri, penyesalan atas kesalahan yang telah dilakukan, dan tekad untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama.

Ki Hajar Dewantara, pendiri Taman Siswa dan tokoh pendidikan nasional Indonesia, juga mengajarkan pentingnya pendidikan moral dan etika sebagai dasar dari kehidupan yang baik. Beliau percaya bahwa pendidikan bukan hanya tentang transfer pengetahuan, tetapi juga tentang pembentukan karakter dan moral. Ki Hajar Dewantara mengajarkan bahwa meninggalkan perbuatan yang tidak bermoral adalah bagian penting dari pendidikan karakter. Beliau selalu menekankan pentingnya hidup sesuai dengan nilai-nilai kebenaran dan berusaha untuk menjadi teladan yang baik bagi orang lain.

Tirakat meninggalkan maksiat juga berkaitan erat dengan kesadaran akan konsekuensi dari perbuatan dosa. Dalam Islam, setiap perbuatan dosa akan mendatangkan konsekuensi buruk, baik di dunia maupun di akhirat. Oleh karena itu, meninggalkan maksiat adalah upaya untuk menghindari konsekuensi buruk tersebut dan mencari keselamatan serta kebahagiaan sejati. Kesadaran akan konsekuensi dari perbuatan dosa membantu seseorang untuk tetap teguh dalam menjalani tirakat dan tidak mudah tergoda oleh kenikmatan dunia yang bersifat sementara.

Soekarno, proklamator dan presiden pertama Indonesia, juga menunjukkan pentingnya menjaga integritas dan moralitas dalam kehidupan. Meskipun menghadapi berbagai godaan dan tantangan dalam perjuangannya, Soekarno selalu berusaha untuk menjalani kehidupan dengan penuh integritas dan berpegang pada nilai-nilai kebenaran. Soekarno mengajarkan bahwa meninggalkan perbuatan yang tidak bermoral adalah bentuk tirakat yang harus dijalani oleh setiap individu untuk mencapai kehidupan yang mulia dan bermartabat.

Tirakat meninggalkan maksiat juga memerlukan dukungan dari lingkungan dan komunitas. Dukungan dari keluarga, teman, dan komunitas dapat membantu seseorang untuk tetap teguh dalam menjalani tirakat dan menghindari perbuatan dosa. Lingkungan yang positif dan suportif dapat memberikan dorongan moral dan spiritual yang sangat diperlukan dalam proses ini. Sebaliknya, lingkungan yang negatif dan penuh godaan dapat membuat seseorang lebih sulit untuk menjalani tirakat dan menjaga diri dari perbuatan dosa.

Selain itu, meninggalkan maksiat juga berkaitan dengan upaya untuk membersihkan hati dan pikiran dari segala macam keburukan. Hati yang bersih adalah hati yang bebas dari rasa iri, dengki, kebencian, dan nafsu buruk lainnya. Pikiran yang bersih adalah pikiran yang selalu berusaha untuk melihat kebaikan dan berpikir positif. Proses ini memerlukan upaya terus-menerus untuk menjaga hati dan pikiran tetap bersih dari segala macam keburukan. Dengan hati dan pikiran yang bersih, seseorang akan lebih mudah untuk menjalani tirakat dan menjaga diri dari perbuatan dosa.

Dalam kesimpulannya, meninggalkan maksiat adalah tirakat yang paling sulit, tetapi juga yang paling mulia dan bermanfaat. Proses ini melibatkan perjuangan melawan hawa nafsu, kesadaran akan konsekuensi dari perbuatan dosa, dan upaya untuk memperbaiki diri serta meningkatkan kualitas spiritual. Meninggalkan maksiat adalah upaya untuk menjalani kehidupan sesuai dengan nilai-nilai kebenaran dan menjaga diri dari perbuatan yang merusak diri sendiri dan orang lain. Seperti yang telah dicontohkan oleh tokoh-tokoh besar seperti KH. Hasyim Asy’ari, Bung Hatta, Ki Hajar Dewantara, dan Soekarno, tirakat meninggalkan maksiat adalah jalan menuju kehidupan yang bersih, mulia, dan bermartabat. Dengan menjalani tirakat ini, kita dapat mencapai kebahagiaan sejati dan mendapatkan ridho dari Allah SWT.

Rekomendasi